Menonton Resep Di Internet

Seorang ibu keturunan Selatan yang memasak Jap Chae dengan Nasi Goreng Yang Chow untuk makan malam bukanlah pemandangan yang tidak biasa seperti 5 tahun yang lalu. Internet telah mengubah cara kita menemukan resep baru, dan secara harfiah “langit adalah batasnya dalam hal pilihan masakan”.
Selama tahun 1960-an hingga 1970-an, berbagi resep setelah pesta besar-besaran, pekan raya, atau kumpul-kumpul di gereja adalah tindakan ramah karena ini adalah salah satu momen ikatan khusus di antara ibu rumah tangga. Sayangnya, dengan meningkatnya jumlah ibu yang bekerja dan kesibukan bisnis semua orang, ini jelas tidak sama lagi, dan bahkan penerbit buku masak mulai merasakan kesulitan. Mengapa membeli buku ketika Anda bisa mengunduh resepnya melalui internet, bukan?
Pastinya, jenis buku masak yang memiliki format menu mingguan sudah lama hilang, karena Anda dapat menikmati beragam hidangan dari Timur ke Barat, Utara ke Selatan, setiap hari, setiap kali makan. Keluarga Anda bahkan akan mulai bosan dengan restoran cepat saji, karena makanan di rumah mulai terasa jauh lebih enak. Bayangkan berapa banyak yang bisa Anda hemat dengan memasak hidangan Jepang, Swedia, Spanyol, Cina, Italia, dan internasional lainnya daripada menghabiskan satu paket di restoran yang memasang harga selangit!
Sebagai orang tua, Anda bahkan bisa melatih selera keluarga Anda untuk menerima dan mengapresiasi ayam serai atau California Maki dengan mustard Jepang, yang dikenal sebagai wasabi. Dengan Internet, apa yang sebelumnya dianggap hidangan eksotis adalah pilihan makanan sehari-hari. Selain itu, tidak masalah jika Anda belum pernah memasak hidangan ini sebelumnya karena Anda juga dapat menonton video dan belajar memasak bebek, cumi-cumi, dan bahkan tuna.
Bahkan remaja muda dan orang dewasa ikut serta dalam kereta internet memasak. Mereka juga menjadi terpesona dengan peningkatan keterampilan kuliner mereka dan menantikan pelajaran memasak online langsung dari kenyamanan komputer mereka.
Bahkan para pebisnis yang memiliki kedai kopi dan restoran memiliki sumber resep baru, dan dapat bereksperimen dengan berbagai hidangan sesering yang mereka mau. Setelah pelanggan mengetahui bahwa selain hidangan favorit mereka, mereka juga dapat mencoba makanan baru setiap minggu, bisnis ini dijamin akan sukses besar.
Jadi bagaimana? Ingin makan Paella Spanyol malam ini, Adobo Filipina besok, Udang Pedas Korea, dan barbeque New Orleans selama akhir pekan? Bagaimana kalau melihat acara memasak dengan koki yang menghadiri acara online yang mendemonstrasikan 20 cara berbeda untuk memanggang kue coklat atau kue oatmeal? Batasan jumlah resep melebihi apa yang dapat Anda bayangkan, dan terus bertambah setiap hari. Manjakan hasrat Anda akan makanan dan rasa baru hari ini.Kuliner kota Malang

READ  Review - Wheelman (Playstation 3)